Pengertian Tata Cahaya

Tata cahaya adalah seni pengaturan cahaya dengan mempergunakan peralatan pencahayaan agar kamera mampu melihat obyek dengan jelas, dan menciptakan ilusi sehingga penonton mendapatkan kesan adanya jarak, ruang, waktu dan suasana dari suatu kejadian yang dipertunjukkan dalam suatu pementasan. Seperti halnya mata manusia, kamera video membutuhkan cahaya yang cukup agar bisa berfungsi secara efektif. Dengan pencahayaan penonton akan bisa melihat seperti apa bentuk obyek, di mana dia saling berhubungan dengan obyek lainnya, dengan lingkungannya, dan kapan peristiwa itu terjadi.

Kerja kamera elektronik sangat dipengaruhi oleh sistem pencahayaan . Hal ini sesuai dengan karakter sistem proses perekaman gambar oleh kamera elektronik, sehingga masalah-masalah mengenai tata cahaya sangatlah penting peranannya dalam sebuah kegiatan perekaman gambar.

Cahaya menurut sumbernya dibedakan menjadikan jadi 2

  •  Natural light/daylight
  • Artifisial light/tungsten

Kualitas cahaya

  •  Hard light

Disebut dengan cahaya keras yang dihasilkan dari sumber cahaya dengan intensitas yang tinggi, cahaya lebih bersifat spot. Menghasilkan kekontrasan yang tinggi dan bayangan yang keras (gelap – terangnya).

  • Soft Light

Disebut juga cahaya yang lembut karena dihasilkan dari sumber terpendar dan halus biasanya cahaya yang dipancarkan adalah flood dan dibarengi dengan filter atau elemen penghalus pemendaran cahaya.Kontras yang dihasilkan lebih tipis sehingga bayangan yang dihasilkan juga tidak keras.

Cahaya berdasarkan konsep dasar pencahayan dapat dibedakan

  • Natural Light

Cahaya natural yang sumber cahaya dalam satu frame atau adengan maupun scene bersumber dari cahaya yang bersifat natural. Misalnya cahaya pagi hari dari sebelah timur (key). Maka shot-shot dalm scene tersebut key lightnya dari arah yang sama.

  • Pictorial Light/Arificial Light

Cahaya yang bersifat artistik atau ciptaan. dibentuk sesuai kebutuhan artistik, mood sebuah adegan atau scene. Jadi arah sumber cahaya (key) dapat berubah-ubah sesuai dengan kebutuhan artistic gambar atau mood dari adegan tersebut.

Direction of Light

Pencahayaan yang dibedakan berdasarkan arah cahaya dan jatuhnya cahaya ke subjek dapat dibedakan

  •  Top Light

Cahaya yang datang dari arah atas subjek, sebagai ambient/base light juga menciptakan suasana tertekan pada subjek.

  • Eye Light

Cahaya yang ditujukan pada posisi mata subjek guna untuk menguatkan kekuatan yang dimunculkan dari  mata.

  • Accent Light

Cahaya yang dibuat sebagai aksen diluar subjek untuk menciptakan kedalaman dan mood tertentu. Biasanya ditujukan pada background

Color Temperature (Suhu Warna)

Suhu cahaya  yang berbeda akan menghasilkan suhu warna yang berbeda pula. Lampu neon memberikan cahaya berwarna hijau kebiru-biruan, lampu tangsten halogen menghasilkan warna kuning kemerah-merahan, sinar cahaya  matahari memancarkan warna putih kebiru-biruan.

Perbedaan ini sebenarnya karena adanya perbedaan derajad suhu warna yang diukur dalam Derajad Kelvin.

Semakin rendah derajad Kelvin, maka suhu warnanya kemerah-merahan sedangkan semakin tinggi derajad Kelvinnya maka suhu warna cenderung kebiru-biruan.

Daftar derajad Kelvin dengan sumber cahaya

No. DERAJAD KELVIN SUMBER CAHAYA
1 10.000 kelvin Langit biru
2 9.000 kelvin Langit mendung
3 7.000 kelvin
4 5.600 kelvin Cahaya matahari(DAY LIGHT)
5 4.900 kelvin Lamou neon
6 4.200 kelvin 2 jam matahari terbit /sebelum 

terbenam (TUNGSTEN)

7 3.800 kelvin 1 jam mathari terbit
8 3.200 kelvin Lampu halogen
9 2.800 kelvin Lampu pijaaar
10 2.200 kelvin Matahari terbit atau terbenan
11 1.600 kelvin Cahaya matahari

Jika kita melihat matahari atau lampu buatan manusia lainnya, maka cahaya yang dihasilkan adalah pijar putih atau kuning. Jadi cahaya tersebut merupakan perpaduan dari beberapa HUE dalam spektrum.Apabila berbeda sumber pencampurannya maka akan menghasilkan campuran yang berbeda pula yang ditangkap oleh mata manusia.

Prinsip dasar tata cahaya

  • Key Light

Pencahayaan utama yang diarahkan pada objek. Keylight merupakan sumber pencahayaan paling dominan. Biasanya keylight lebih terang dibandingkan dengan fill light. Dalam desain 3 poin pencahyaan, keylight ditempatkan pada sudut 45 derajat di atas subjek.Fill Light

  • Fill light

Pencahayaan pengisi, biasanya digunakan untuk menghilangkan bayangan objek yang disebabkan oleh key light. Fill light ditempatkan berseberangan dengan subyek yang mempunyai jarak yang sama dengan keylight. Intensitas pencahyaan fill light biasanya setengah dari key light.

  •  Back Light

Pencahayaan dari arah belakang objek, berfungsi untuk meberikan dimensi agar subjek tidak “menyatu” dengan latar belakang. Pencahyaan ini diletakkan 45 derajat di belakang subyek. Intensitas pencahyaan backlight sangat tergantung dari pencahayaan key light dan fill light, dan tentu saja tergantung pada subyeknya. Misal backlight untuk orang berambut pirang akan sedikit berbeda dengan pencahayaan untuk orang dengan warna rambut hitam.

Fungsi tata cahaya

Tata cahaya yang hadir di atas panggung dan menyinari semua objek sesungguhnya menghadirkan kemungkinan bagi sutradara, aktor, dan penonton untuk saling melihat dan berkomunikasi. Semua objek yang disinari memberikan gambaran yang jelas kepada penonton tentang segala sesuatu yang akan dikomunikasikan. Dengan cahaya, sutradara dapat menghadirkan ilusi imajinatif. Banyak hal yang bisa dikerjakan bekaitan dengan peran tata cahaya tetapi fungsi dasar tata cahaya ada empat, yaitu penerangan, dimensi, pemilihan, dan atmosfir (Mark Carpenter, 1988).

  •  Penerangan.

Penerangan. Inilah fungsi paling mendasar dari tata cahaya. Lampu memberi penerangan pada pemain dan setiap objek yang ada di atas panggung. Istilah penerangan dalam tata cahaya panggung bukan hanya sekedar memberi efek terang sehingga bisa dilihat tetapi memberi penerangan bagian tertentu dengan intensitas tertentu. Tidak semua area di atas panggung memiliki tingkat terang yang sama tetapi diatur dengan tujuan dan maksud tertentu sehingga menegaskan pesan yang hendak disampaikan melalui laku aktor di atas pentas.

  •  Dimensi

Dimensi. Dengan tata cahaya kedalaman sebuah objek dapat dicitrakan. Dimensi dapat diciptakan dengan membagi sisi gelap dan terang atas objek yang disinari sehingga membantu perspektif tata panggung. Jika semua objek diterangi dengan intensitas yang sama maka gambar yang akan tertangkap oleh mata penonton menjadi datar. Dengan pengaturan tingkat intensitas serta pemilahan sisi gelap dan terang maka dimensi objek akan muncul.

  • Pemilihan

Pemilihan. Tata cahaya dapat dimanfaatkan untuk menentukan objek dan area yang hendak disinari. Jika dalam film dan televisi sutradara dapat memilih adegan menggunakan kamera maka sutradara panggung melakukannya dengan cahaya. Dalam pementasan tertentu, penonton secara normal dapat melihat seluruh area panggung, untuk memberikan fokus perhatian pada area atau aksi tertentu sutradara memanfaatkan cahaya. Pemilihan ini tidak hanya berpengaruh bagi perhatian penonton tetapi juga bagi para aktor di atas pentas serta keindahan tata panggung yang dihadirkan.

  • Atmosfir

Atmosfir. Yang paling menarik dari fungsi tata cahaya adalah kemampuannya menghadirkan suasana yang mempengaruhi emosi penonton. Kata “atmosfir” digunakan untuk menjelaskan suasana serta emosi yang terkandung dalam peristiwa lakon.Tata cahaya mampu menghadirkan suasana yang dikehendaki oleh lakon. Sejak ditemukannya teknologi pencahayaan panggung, efek lampu dapat diciptakan untuk menirukan cahaya bulan dan matahari pada waktu-waktu tertentu. Misalnya, warna cahaya matahari pagi berbeda dengan siang hari. Sinar mentari pagi membawa kehangatan sedangkan sinar mentari siang hari terasa panas. Inilah gambaran suasana dan emosi yang dapat dimunculkan oleh tata cahaya

Keempat fungsi pokok tata cahaya di atas tidak berdiri sendiri. Artinya, masing-masing fungsi memiliki interaksi (saling mempengaruhi). Fungsi penerangan dilakukan dengan memilih area tertentu untuk memberikan gambaran dimensional objek, suasana, dan emosi peristiwa.

fungsi pendukung yang dapat ditemukan dalam tata cahaya

  •  Gerak

Gerak. Tata cahaya tidaklah statis. Sepanjang pementasan, cahaya selalu bergerak dan berpindah dari area satu ke area lain, dari objek satu ke objek lain. Gerak perpindahan cahaya ini mengalir sehingga kadang-kadang perubahannya disadari oleh penonton dan kadang tidak. Jika perpindahan cahaya bergerak dari aktor satu ke aktor lain dalam area yang berbeda, penonton dapat melihatnya dengan jelas. Tetapi pergantian cahaya dalam satu area ketika adegan tengah berlangsung terkadang tidak secara langsung disadari. Tanpa sadar penonton dibawa ke dalam suasana yang berbeda melalui perubahan cahaya.

  •  Gaya

Gaya. Cahaya dapat menunjukkan gaya pementasan yang sedang dilakonkan. Gaya realis atau naturalis yang mensyaratkan detil kenyataan mengharuskan tata cahaya mengikuti cahaya alami seperti matahari, bulan atau lampu meja. Dalam gaya Surealis tata cahaya diproyeksikan untuk menyajikan imajinasi atau fantasi di luar kenyataan seharihari. Dalam pementasan komedi atau dagelan tata cahaya membutuhkan tingkat penerangan yang tinggi sehingga setiap gerak lucu yang dilakukan oleh aktor dapat tertangkap jelas oleh penonton.

  •  Komposisi

Komposisi. Cahaya dapat dimanfaatkan untuk menciptakan lukisan panggung melalui tatanan warna yang dihasilkannya.

  •  Penekanan

Penekanan. Tata cahaya dapat memberikan penekanan tertentu pada adegan atau objek yang dinginkan. Penggunaan warna serta intensitas dapat menarik perhatian penonton sehingga membantu pesan yang hendak disampaikan. Sebuah bagian bangunan yang tinggi yang senantiasa disinari cahaya sepanjang pertunjukan akan menarik perhatian penonton dan menimbulkan pertanyaan sehingga membuat penonton menyelidiki maksud dari hal tersebut.

  •  Pemberian tanda

Pemberian tanda. Cahaya berfungsi untuk memberi tanda selama pertunjukan berlangsung. Misalnya,  fade out untuk mengakhiri sebuah adegan, fade in untuk memulai adegan dan black out sebagai akhir dari cerita. Dalam pementasan teater tradisional, black out biasanya digunakan sebagai tanda ganti adegan diiringi dengan pergantian set

Peralatan Tata Cahaya

Kerja tata cahaya adalah kerja pengaturan sinar di atas pentas. Kecakapan dalam mendisitribusi cahaya ke atas pentas sangat dibutuhkan. Dengan peralatan tata cahaya, kontrol atau kendali atas distribusi cahaya itu dikerjakan. Penata cahaya perlu mengendalikan intensitas, warna, arah, bentuk, ukuran, dan kualitas cahaya serta gerak arus cahayaSemua kendali itu bisa dimungkinkan karena adanya peralatan tata cahaya yang memang dirancang untuk tujuan tersebut. Penguasaan peralatan wajib dipelajari oleh penata cahaya.

  • Bohlam

Bohlam (bulb, lamp) adalah sumber cahaya. Bagian-bagian dari bohlam terdiri atas envelope, filament, dan base (Gb.204). Envelope adalah cangkang yang terbuat dari gelas kaca atau kwarsa untuk melindungi komponen dari udara dan mencegahnya dari kebakaran.

  •  Reflektor dan Refleksi

Untuk memancarkan cahaya dari bohlam ke objek yang disinari dibutuhkan reflektor. Cahaya yang hanya berasal dari bohlam sinarnya kurang kuat dan tidak terarah pancarannya. Dengan reflektor maka pancaran cahaya yang berasal dari bohlam dapat ditingkatkan, diatur, dan diarahkan

  •     Lensa

Cahaya memerlukan pembiasan atau pembelokan sehingga besar kecilnya ukuran cahaya bisa diatur. Alat yang digunakan untuk membiaskan cahaya adalah lensa yang terbuat dari gelas kaca atau semacam plastik.

  •  Lampu

Istilah lampu yang digunakan di sini tidak mengacu pada kata lamp tetapi lantern. Kata lamp diartikan sebagai bohlam dan lantern sebagai lampu dan seluruh perlengkapannya termasuk di dalamnya bohlam. Istilah lantern digunakan sebagai pembeda antara lampu panggung terhadap lampu rumahan.Tugas utama dari lampu panggung adalah menghadirkan cahaya, warna, dan bentuk yang dapat disesuaikan dan diarahkan menurut kebutuhan.

Beberapa macam macam lampu

  •  Floodlight

Bentuk paling sederhana dalam khasanah lampu panggung adalah floodlight (Gb.216). Bohlam dan reflektor diletakkan dalam sebuah kotak yang dapat diarahkan ke kanan dan ke kiri serta ke atas dan ke bawah untuk mengatur jatuhnya cahaya. Tidak ada pengaturan khusus lain yang bisa dilakukan seperti pengaturan bentuk, ukuran sinar, dan fokus. Sifat menyebar dari sinar cahaya yang dihasilkan membuat besaran area yang disinari tergantung dari jarak lampu terhadap objek.

  •  Scoop

Lampu scoop adalah lampu flood  yang menggunakan reflektor ellipsoidal dan dapat digunakan untuk berbagai macam keperluan. Sinar cahaya yang dihasilkan memancar secara merata dengan lembut (Gb.219). Lampu scoop ada beberapa jenis yang dirancang khusus untuk bohlam tertentu. Ada yang menggunakan bohlam pijar biasa ada yang menggunakan bohlam tungsten. Tetapi secara umum, scoop dapat menggunakan bohlam pijar dan tungsten-halogen. Lampu ini sangat efisien untuk menerangi areal tertentu yang terbatas. Karakter cahayanya yang lembut membuat lampu scoop sangat ideal untuk memadukan warna cahaya. Selain digunakan untuk panggung teater dan teater boneka, scoop juga digunakan untuk televisi, studio photografi, dan gedung yang membutuhkan penerangan khusus seperti museum.
Gb.219 Lampu scoop

  • Fresnel

Fresnel merupakan lampu spot yang memiliki garis batas sinar cahaya yang lembut. Lampu ini menggunakan reflektor spherical dan lensa fresnel (Gb.220). Karena karakter lensa fresnel yang bergerigi pada sisi luarnya maka bagian tengah lingkaran cahaya yang dihasilkan lebih terang dan meredup ke arah garis tepi cahaya. Pengaturan ukuran sinar cahaya dilakukan dengan menggerakkan  bohlam dan reflektor mendekati lensa. Semakin dekat bohlam dan reflektor ke lensa maka lingkaran sinar cahaya yang dihasilkan semakin besar. Sifat lingkaran cahaya yang lembut memungkinkan dua atau lebih lampu fresnel memadukan warna cahaya pada objek atau area yang disinari. Kekurangan dari lampu fresnel adalah intensitas cahaya tertinggi ada pada pusat lingkaran cahaya sehingga jika seorang aktor berdiri agak jauk dari pusat lingkaran cahaya maka ia kurang mendapat cukup cahaya.

  • Profile

Lampu profile termasuk lampu spot yang menggunakan lensa plano convex sehingga lingkaran sinar cahaya yang dihasilkan memiliki garis tepi yang tegas. Dengan mengatur posisi lensa, maka lingkaran sinar cahaya bisa disesuaikan. Jika lampu profile dalam keadaan fokus maka batas lingkaran cahaya akan jelas terlihat dan jika tidak fokus batas lingkaran cahayanya akan mengabur meskipun tidak selembut lampu fresnel. Lampu profile digunakan karena besaran lingkaran cahaya dan derajat penyinarannya bisa diatur sedemikian rupa. Selain bentuk sinar cahaya yang melingkar lampu profile dapat membentuk cahaya secara fleksibel dengan bantuan shutter. Shutter atau penutup cahaya ini terpasang di empat sisi (atas, bawah, kanan, dan kiri). Dengan mengatur posisi shutter ini maka bentuk cahaya yang dinginkan dapat dikreasikan.

  • Follow Spot

Lampu follow spot sering juga disebut lime adalah lampu yang dapat dikendalikan secara langsung oleh operator untuk mengikuti gerak laku aktor di atas panggung.

 

 

 

Cara Mengatur Lighting Video Untuk Konten dalam Ruangan

cara-mengatur-lighting-video
facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmailMembuat konten video di YouTube seperti vlog, tutorial, review atau video lainnya semakin digemari generasi millenial belakangan ini. Agar konten video menarik dan enak ditonton, Anda perlu memahami cara mengatur lighting video dengan baik. Apalagi untuk konten video dalam ruangan yang selalu membutuhkan lighting tambahan. Bagaimana cara mengatur lighting video dalam ruangan?

 

Persiapan Pengambilan Gambar

Tertarik untuk mengambil video yang bagus dalam ruangan seperti layaknya videografer profesional? Dalam membuat konten video YouTube, proses produksinya tentu membutuhkan setting, kamera, lighting dan audio. Untuk merekam video baik menggunakan DSLR atau mirrorless pastikan resolusi gambarnya tajam. Kualitas 720p sudah cukup baik untuk video YouTube. Anda bisa membuat video dalam ruangan menggunakan studio kecil di rumah sendiri. Pilihlah salah satu sudut dimana spot tersebut bagus untuk dijadikan background vlog Anda.

Rahasia membuat video yang bagus dan enak ditonton salah satunya adalah lighting. Gunakanlah pencahayaan yang tepat atau lighting agar konten video yang Anda buat bisa terlihat lebih baik. Tata spot yang Anda miliki hingga tempat tersebut mirip dengan studio professional yang lengkap dengan letak lighting yang benar. Bila belum memiliki lighting kit jangan khawatir. Anda bisa membeli lighting tambahan atau membuatnya sendiri.

 

Cara Mengatur Lighting Video Dengan Pilih Tipe Pencahayaan

Bila Anda baru memulai, pencahayaan untuk video bisa jadi hal yang rumit. Ada perbedaan besar bagaimana mata melihat cahaya dan bagaiman lensa kamera merasakan cahaya. Kamera membutuhkan cahaya yang cukup untuk menghasilkan video yang berkualitas. Untuk mendapatkan pencahayaan yang sempurna siapkan serangkaian peralatan lighting yang memadai. Karena cahaya alami seperti matahari, sifatnya mudah berubah. Tempat pengambilan gambar terbaik adalah tempat Anda dapat mengontrol pencahayaan sebaik dan sebanyak mungkin.

Anda bisa menggunakan lampu LED atau ring light yang serbaguna dan dapat dipasang dalam berbagai cara. Namun tetap kontrol difusinya untuk menghindari pencahayaan yang terlalu tajam. Cahaya tanpa filter disebut juga sebagai harsh lighting. Difusi akan membantu menyebarkan cahaya secara merata, menciptakan cahaya yang lebih lembut, dan dapat diimprovisasi. Gunakan beberapa jenis bahan untuk difusi cahaya. Seperti   permukaan seperti dinding, langit-langit, ataupun reflektor untuk menciptakan cahaya lebih lembut. Pantulan difusi akan membuat video lebih menarik dan tidak menyilaukan mata.

 

Siapkan Pencahayaan 3 Titik (3-Point Lighting)

Cara mengatur lighting video berikutnya adalah Anda bisa menggunakan lampu studio dan tetap memanfaatkan natural lighting untuk filler. Pada umumnya, teknik penataan cahaya untuk studio video hampir sama dengan lighting dalam dunia fotografi yaitu main light, fill light dan background light. Hal ini disebut juga pencahayaan 3 titik (3-point lighting) yang terdiri dari lampu utama, cahaya pengisi, dan lampu latar.

Main light biasa berada 45 derajat pada subjek. Cahaya main light lebih terang bila dibandingkan dengan fill light karena main light berfungsi sebagai cahaya utama.Pada ruangan indoor yang kurang cahaya atau cenderung gelap, lampu utama akan menjadi sumber cahaya untuk menerangi subjek. Lampu utama bertindak sebagai center untuk mengganti cahaya matahari. Anda bisa menempatkan lampu utama sekitar 15 -45 derajat ke sisi subjek. Baik sisi kiri atau kanan sesuai selera.

Kemudian, cara mengatur lighting video yang penting juga adalah pastikan satu sisi subjrk diterangi dan sisi lain terbentuk bayangan. Ketiga lampu pencahayaan 3 titik (3-point lighting) bisa Anda atur posisi, jumlah dan kreasikan agar mendapatkan hasil lighting dan kesan yang berbeda.

 

Fill Light dan Background Light

cara-mengatur-lighting-video
photography, studio, Alexander Dummer

Fill light akan dapat membuat subjek lebih terlihat dan melembutkan cahaya dari lampu utama. Fill light umumnya harus diletakkan di sisi yang berlawanan dengan main light. Fill light biasanya ada di depan subyek, terletak di belakang kamera dengan posisi cenderung di atas. Menggunakan main light dan fill light akan dapat membuat wajah terlihat terang namun tetap clean dan natural. Main light akan menghasilkan bayangan pada wajah. Hal ini akan memberikan kesan tidak flat dan cahayanya diperlembut dengan sentuhan fill light agar tampak seimbang.

Cara mengatur lighting video dalam ruangan yang harus Anda perhatikan adalah background light juga dibutuhkan. Sesuai namanya, fungsi background light adalah untuk menerangi latar agar cahayanya tidak terlalu jauh atau terlalu kontras dengan subyek.Lampu background ditempatkan di belakang subjek untuk menerangi subjek dari belakang. Tujuan lainnya dari penggunaan lampu background adalah untuk melengkapi cahaya yang dipancarkan dari main light dan fill light. Background light dapat menciptakan garis terang di sekitar subjek dan memberi sorotan tajam untuk menghasilkan tampilan 3-dimensi.

 

Pengaturan Lighting

Main light atau lampu utama harus paling terang dari dua cahaya lainnya. Main light menyediakan sebagian besar cahaya untuk subjek. Cahaya pengisi atau fill light berfungsi menghilangkan bayangan yang disebabkan oleh lampu utama. Fill light harus lebih redup daripada main light sehingga dapat menghilangkan bayangan yang terbentuk. Background light atau lampu latar berfungsi memisahkan subjek dari latar belakang, menciptakan depth (kedalaman) dan juga mencegah gambar yang terlihat flat (datar). Background light dapat berupa harsh lighting yang tidak ada difusi karena cahaya latar tidak akan terlihat pada kamera di wajah subjek.

Set lampu studio yang dirancang khusus biasanya menggunakan lampu florescent besar dan dilengkapi difuser yang efektif. Kit dan stand yang lengkap akan lebih baik untuk mengatur pencahayaan secara tepat. Ada banyak fitur yang dapat memberikan output cahaya yang lebih tinggi. Peralatan untuk membuat set lampu studio diantaranya lampu LED, light stand, soft box, difuser, boom pole, background dan lainnya. Set lampu studio yang lengkap dapat memberi tingkat kontrol yang lebih besar terhadap total output cahaya.

 

Gunakan Reflektor

Cara Mengatur lighting video dalam ruangan berikutnya adalah jangan lupa untuk melengkapinya dengan reflektor atau papan pematul cahaya. Cara untuk mengurangi bayangan yang tampak terlalu kontras pada wajah, Anda bisa menggunakan tambahan reflektor. Anda juga bisa memanfaatkan softbox atau payung agar memberikan kesan lembut dan cahaya blur pada wajah. Reflektor berfungsi untuk memantulkan cahaya ke permukan dan kemudian diarahkan kembali kepada wajah. Anda bisa menggunakan reflektor berwarna putih saat ingin untuk menciptakan cahaya yang tampak lebih alami.

Anda juga bisa menggunakan reflektor berwarna emas atau silver untuk menciptakan tampilan cahaya yang lebih wah dengan warna yang sesuai dengan subjek. Anda bisa menambahkan lampu ekstra untuk memberi cahaya pada bagian rambut. Hal ini agar rambut tidak terlihat menyatu dengan background yang gelap.

Banyak pula vlogger yang suka menggunakan tambahan ring light.Biasanya vlogger perempuan dan makeup artist memanfaatkan ring light untuk memberikan cahaya pantulan bulat di mata. Ring light juga dapat membuat wajah terlihat lebih sempurna dan flawless. Ring light biasa ditempatkan di bagian belakang kamera dan menghadap ke subyek.

Written by admin_edisutiono

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *